Dunia Islam

Studi Islam Suatu Pendekatan Teologis Normatif

UMJ.AC.ID | Rabu, 05 Februari 2014 - 09:06:28 WIB | dibaca: 7178 pembaca

H. Adi Mansah, MA

Islam merupakan sebuah sistem universal yang mencakup seluruh kehidupan manusia. Dalam islam, segala hal yang menyangkut kebutuhan manusia, dipenuhi secara lengkap semuanya diarahkan agar manusia mampu menjalani kehidupan yang lebih baik dan manusiawi sesuai dengan kodrat kemanusianya. Jika hal ini dilakukan, maka akan selamat dunia akherat. Sebagai sebuah sistem, islam memiliki sumber ajaran yang lengkap, yakni Al-Quran dan Al-Hadits. Al-Quran, dipandang sebagai sumber ajaran dan sumber hukum islam yang pertama dan utama, sedang hadits merupakan sumber hukum kedua setelah Al-Quran.

Ketika Al-Quran dan Hadits dijadikan, dipahami dan dijadikan sebagai obyek kajian , maka muncullah penafsiran, pemahaman, dan pemikiran. Demikian juga lahirlah berbagai jenis ilmu islam yang kemudian disebut”Dirosah Islamiyyah” atau “Islamic Studies& rdquo;. Jika Al-Quran dan Hadits, dipahami dalam bentuk pengetahuan islam, maka kebenaranya berubah menjadi relatif, dan tidak lagi mutlak. Hal ini karena pemahaman, pemikiran dan penafsiran merupakan hasil upaya manusia dalam mendekati kebenaran yang dinyatakan  dalam Wahyu Allah dan sunnah Rasulullah. Karena produk manusia, maka hasilnya relatife bisa benar,tapi juga bisa salah bisa benar unuk waktu tertentu, tapi tidak untuk waktu yang lain.

Untuk memahami Al-Quran dan Hadits sebagai sumber ajaran Islam, maka diperlukan berbagai pendekatan metodologi pemahaman Islam yang tepat, akurat dan responsible.  Dengan demikian, diharapkan Islam sebagai sebuah sistem ajaran yang bersumber pada Al-Quran dan Hadits dapat dipahami secara komprehensif. Dan diantara pendekatan yang digunakan adalah pendekatan Teologis Normatif.

A.    Pegertian Teologi

Sebagaiman halnya Filsafat Agama, Teologi pun sukar didefinisikan dengan definisi yang diterima oleh segala pihak. Lebih-lebih kalau mengingat misalnya behkan kadang-kadang ada justru para ahli berlawanan pahamnya tentang apa yang dinamakan Teologi itu. Disatu pihak ada yang mengatakan Teologi benar-benar berbeda dengan filsafat agama, tetapi justru yang lain memasukkan filsafat agama ke dalam teologi, karena misalnya Encyclopedia of Philosopy yang editornya Paul Edwards, yang menyebutkan bahwa ke dalam Teologi itu masuk sejarah filsafat agama dan problematika filsafat agama. Tetapi sebaiknya dilihat juga percobaan satu dua orang untuk memberi gambaran tentang Teologi ini seperti yang terdapat dalam dictionary, encyclopedia maupun buku Teologi.

Virgilius Ferm mengatakan bahwa Teologi berasal dari bahasa Yunani theos yang berarti Tuhan, dan logos yang berarti studi. Kalau secara sederhana Teologi berarti studi masalah-masalah Tuhan dan kaitan Tuhan dengan dunia realitas. Dalam pengertian yang lebih luas berarti suatu cabang Filsafat, yaitu cabang Filsafat yang merupakan lapangan khusus atau bidang penelitian Filsafat yang khusus berkenaan dengan masalah Tuhan. Tetapi secara luas dipergunakan dalam arti Theoritical expression of a particular religion, ekspresi teoritis tentang suatu agama tertentu. Dalam pemahamannya kemudian ada Teologi Kristen, Yahudi, Prebisterian, Reformasi dan sebagainya. Kalau dipergunakan dalam yang demikian itu, teologi lalu merupakan fase-fase diskusi teoritis tentang kepercayaan agama tertentu yang bersifat historic, sistematik, polemic, apologetik dan sebagainya. Teologi tidak perlu merefensi pada agama, ia mungkin merupakan diskusi teoritis murni tentang Tuhan dan hubungan-Nya dengan dunia atas dasar penelitian yang bebas yang tidak mempunyai interest atau kepentingan tertentu.

B. Karaktersitik Teologi

Kalau potongan-potongan informasi tentang apa yang dinamakan Teologi di depan kita padukan, akan kita temukan ciri-ciri Teologi itu, diantaranya :
1.    Obyek pembicaraannya adalah soal Tuhan dan kaitan Tuhan dengan realitas termasuk manusia yang diantaranya tentunya berwujud petunjuk hidup semacam etika.
2.    Tidak semua Teologi itu bernada filosofis, ada yang cukup dengan discourse, jadi semacam merembuk atau membicarakan.
3.    Discourse itu diteruskan dengan studi sistematis serta presentasi
4.    Ada yang mengatakan studi Teologi ini ilmiah tetapi mestinya tidak sebagaimana keilmiahan ilmu sosiologi, psikologi dan sebagainya.
5.    Ada yang mensyaratkan keilmiahan Teologi ini tidak obyektif, jadi subyektif, pelakunya orang yang percaya dan mentakwai apa yang didiskusikan.
6.    Obyek pembicaraannya dapat dari sesuatu agama dapat juga atas nama semua agama. Ada yang mengatakan yang analisis kritis masalah-masalah dasariah problematika agama-agama yang bukan agama tertentu demikian itu Filsafat Agama.
7.    Ada yang berpendapat antara Teologi dan Filsafat Agama tidak berbedawalaupun ada juga yang membedakannya sebagaimana halnya sudah disebutkan di depan.
 
 C. Pendekatan Normatif Teologis Tekstualis             

Pendekatan normatif-teologis juga di istilahkan dengan pendekatan tektual karena ia menekankan signifikansi teks-teks sebagai sentral kajian islam dengan merujuk pada sumber-sumer suci (Pristine sources) dalam islam, terutama Al-Quran dan Hadits.

Dalam kerangka studi agama,normativitas ajaran dibangun,dikemas,dan dibakukan melalui pendekatan doktrinal-teologis. Pendekatan normatif ini berangkat dari teks yang sudah tertulis dalam kitab suci masing-masing agama. Oleh karena itu pendekatan ini dianggap sebagai bercorak literalis,tektualis,dan skripturalis.

Pendekatan teologis normatif dalam memahami agama secara harfiah dapat diartikan sebagai upaya memahami agama dengan menggunakan kerangka ilmu ketuhanan yang bertolak dari suatu kayakinan bahwa wujud empirik dari suatu kagamaan dianggap sebagai yang paling benar dibandingkan dengan yang lainya.  Dari pemikiran tersebut diatas,dapat diketahui bahwa pendekatan teologis dalam pemahaman keagamaan adalah pendekatan yang menekankan pada bentuk forma atau simbol-simbol keagamaan, yang masing-masing bentuk forma atau simbol-simbol keagamaan tersebut mengklaim dirinya sebagai yang paling benar, sedangkan pemahaman yang yang lainya dianggap salah.

Aliran teologi yang satu begitu yakin dan fanatik bahwa pemahamanyalah yang benar sedangkan paham lainya salah,sehingga memandang bahwa paham orang lain itu keliru, sesat, kafir, murtad dan seterusnya. Demikian pula paham yang dituduh keliru, sesat dan kafir itupun menuduh kepada lawanya sebagai yang sesat dan kafir. Dalam keadaan demikian, maka terjadilah proses saling mengkafirkan, salah menyalahkan antara yang satu dengan lainya,dan begitu seterusnya. Pendekatan teologis memiliki arti yang berkaitan dengan aspek ketuhanan. Sedangkan normatif secara sederhana diartikan dengan hal-hal yang mengikuti aturan atau norma-norma tertentu. Dalam konteks ajaran islam normatif memiliki ajaran agama yang belum dicampuri oleh pemahaman dan penafsiran manusia .

Pendekatan teologis ini erat kaitanya dengan pendekatan normativ, yaitu suatu pendekatan yang memandang agama dari segi ajaranya yang pokok dan asli dari Tuhan yang didalamnya belum terdapat penalaran pemikiran manusia. Dalam pendekatan teologis ini, agama dilihat sebagai suatu kebenaran mutlak dari Tuhan, tidak ada kekurangan sedikitpun dan nampak bersikap ideal.
 
Pendekatan normatif dapat diartikan studi islam yang memandang masalah dari sudut legal formal atau dari segi normatifnya. Dengan kata lain, pendekatan normatif  lebih melihat studi islam dari apa yang tertera dalam teks Al-Quran dan Hadits. Pendekatan normatif dapat juga dikatakan pendekatan yang bersifat domain keimanan tanpa melakukan kritis kesejarahan atas nalar lokal dan nalar zaman yang berkembang, serta tidak memperhatikan konteks kesejarahan Al-Quran. Pendekatan ini mengasumsikan seluruh ajaran islam baik yang terdapat dalam Al-Quran, Hadits maupun ijtihad sebagai suatu kebenaran yang harus diterima saja dan tidak boleh diganggu gugat lagi.

Jika dipahami uraian itu akan tampak bahwa pendekatan teologis dalam memahami agama cenderung bersikap tertutup tidak ada dialog, parsial, saling menyalahkan, yang pada akhirnya terjadi pengkotak-kotakan umat, tidak ada kerja sama dan tidak terlihat tidak adanya kepedulian sosial. Akhirnya agama cenderung hanya merupakan keyakinan dan pembentuk sikap keras dan dampak sosial yang kurang baik.melalui pendekatan teologis agama menjadi buta terhadap masalah-masalah sosial yang cenderung menjadi lambang identitas yang tidak memiliki makna.

Uraian diatas bukan berarti kita tidak memerlukan pendekatan teologis dalam memahami agama,karna tanpa adanya pendekatan teologis,keagamaan seseorang akan mudah cair dan tidak jelas identitas dan pelambanganya. Proses pelembagaan prilaku keagamaan melalui mazhab-mazhab sebagai mana halnya yang terdapat dalam teologi jelas diperlukan antara lain berfungsi utuk mengawetkan ajaran agama dan juga berfungsi sebagai pembentukan karakter pemeluknya dalam rangka membangun masyarakat ideal menurut pesan dasar agama.

Jika dianalisa, tradisi studi keagamaan yang banyak kita saksikan selama ini yang lebih dominan cenderung membatasi pada pendalaman terhadap agama yang dipeluknya tanpa melakukan komparasi kritis dan apresiatif terhadap agama orang lain.Mungkin saja hal ini disebabkan oleh terbatasnya waktu dan fasilitas yang diperlukan atau menganggap studi agama diluar yang dipeluknya dinilai kurang bermanfaat, atau bahkan bisa merusak keyakinan yang telah dibangun dan dipeluknya bertahun-tahun yang diwarisi dari orang tua.

Menurut Abudin Nata,sikap eksklusivisme teologis dalam memandang perbedaan dan pluralitas agama sebagaimana tersebut diatas tidak saja merugikan bagi agama lain, tetapi juga merugikan diri sendiri karena sikap semacam itu sesungguhnya mempersempit bagi masuknya kebenaran-kebenaran baru yang bisa membuat hidup ini lebih lapang dan lebih kaya dengan nuansa. Arogansi teologis ini tidak saja dihadapkan pada pemeluk agama lain,tetapi juga terjadi secara internal dalam suatu komunias seagama.

Sejarah telah membuktikan kepada kita, baik dalam Yahudi, Kristen maupun Islam tentang bagaimana kerasnya bentrokan yang terjadi antara satu aliran teologi dengan aliran lain.

Bentrokan semacam ini menjadi semakin seru ketika ternyata yang muncul dan yang mengendaliakan isu secara kuat adalah kepentingan politiknya. Dalam hal ini juga tidak jelas mana yang benar,apakah berawal dari politik,kemudian kemudian timbul perpecahan yang kemudian perpecahan tersebut memperoleh pembenaran teologis dan normatif, atau sebaliknya, berawal dari pemahaman teologi kemudian masuklah unsur-unsur politis di dalamnya.

D. Aplikasi Pendekatan Normatif Teologis

Dalam aplikasinya, pendekatan nomatif-teologis-tekstualis barangkali tidak menemui kendala yang cukup berarti ketika dipakai untuk melihat dimensi islam normatif yang bersifat Qoth’i. Persoalanya justru akan semakin rumit ketika pendekatan ini dihadapkan pada realita dalam Al-Quran maupun Hadits yang tidak tertulis secara eksplisit namun kehadiranya diakui dan bahkan diamalkan oleh komunitas tertentu secara luas. Contoh yang paling kongkrit adalah adanya ritual tertentu dalam komunitas muslim yang sudah mentradisi secara turun temurun, seperti slametan (Tahlilan atau kenduren).
 
Dari uraian tersebut terlihat bahwa pendekatan teologis-normatif-tekstualis dalam memahami agama menggunakan cara berpikir deduktif, yaitu cara berpikir yang berawal dari keyakinan yang diyakini benar dan mutlak adanya sehingga tidak perlu dipertanyakan lebih dulu, melainkan dimulai dari kaeyakinan yang selanjutnya diperkuat dengan dalil-salil dan argumentasi.

Pendekatan normatif-teologis-tektualis sebagaimana disebutkan diatas telah menunjukan adanya kekurangan yang antara lain eksklusif dogmatis, tidak mau mengakui adanya paham golongan lain bahkan agama lain dan sebagainya.

Namun demikian melalui pendekatan teologis –norrmatif-tektualis ini seseorang akan memiliki sikap militansi dalam beragama, yakni berpegang teguh kepada agama yang diyakininya sebagai yang benar,tanpa memandang dan meremehkan agama lainya. Dengan pendekatan yang demikian seseorang akan memiliki sikap fanatis terhadap agam yang di anutnya.

Saat ini kehadiran agama semakin dituntut agar ikut terlibat secara aktif di dam memecahkan berbagai masalah yang dihadapi umat manusia. Agama tidak boleh hanya sekedar menjadi lambang keshalihan atau berhenti sekedar disampaikan dalam khutbah, melainkan secara operasional konseptual dapat memberikan jawaban terhadap masalah yang timbul.

Seiring perkembangan zaman yang selalu berubah dan disertai dengan munculnya berbagai persoalan baru dalam kehidupan manusia, maka menjadi sebuah keniscayaan untuk memahami agama sesuai dengan zamanya. Oleh karena itu, berbagai pendekatan dalam memahami agama yang bersumber dari al-Quran dan hadits memiliki peran yang sangat setrategis.

Dalam kaitan ini agama tampil sangat prima dengan seperangkat ciri khasnya.Agama islam secara normatif pasti benar dan menjunjung tinggi nilai-nilai luhur. Untuk bidang sosial agama tampil menawarkan nilai-nilai kemanusiaan, kebersamaan, kesetiakawanan, tolong menolong, rasa,  persamaan derajat dan sebagainya. Untuk bidang ekonomi agama tampil menawarkan keadilan, kebersamaan, kejujuran dan saling menguntungkan. Untuk bidang ilmu pengetahuan agama tampil mendorong pemeluknya agar memiliki pengetahuan dan tehnologi yang setinggi-tingginya, menguasai ketrampilan, keahlian dan sebagainya.Demikian pula untuk bidang kesehatan, hidup, kebudayaan, politik dan sebagainya agama tampil sangat ideal dan yang dibangun berdasarkan dalil-dalil yang terdapat dalam ajaran agama yang bersangkutan.

E. Kesimpulan

Studi islam secara metodologis memiliki urgensi dan signifikansi dalam konteks untuk memahami cara mendekati islam, baik pada tataran realitas-empirik maupun normatif-doktrinal secara utuh dan tuntas.

Islam tidak bisa dilihat dari satu sudut pandang saja seraya menafikan sudut pandang lainya yang kehadiranya sama-sama penting. Apabila islam hanya dilihat dari satu sisi saja, maka akibat yang ditimbulkanya pun mudah ditebak, yaitu reduksi dan distorsi makna. Sebagai akibatnya gambaran islam yang utuh-tanpa diwarnai oleh sikap apologetik dan truth claim sepihak rasanya akan sulit dicapai. Perkembangan zaman yang selalu berubah dan disertai munculnya berbagai persoalan baru dalam kehidupan manusia, menjadi sebuah tuntutan untuk memahami agama sesuai zamanya.

Tuntutan terhadap agama yang demikian itu dapat dijawab manakala pemahaman agama yang selama ini banyak menggunakan pendekatan tologis-normatif dilengkapi dengan pemahaman agama yang menggunakan pendekatan lain yang secara oprasional konseptual dapat memberikan jawaban terhadap masalah yang timbul.

Sebaiknya umat islam tidak hanya memahami islam melalui pendekatan teologis saja, agar pemahaman tentang islam menjadi integral, universal, dan komprehenshif. (H. ADI MANSAH, MA /AIK)










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)